Facebook Perpanjang Larangan Donald Trump Hingga 2023

Diposting pada

Facebook pada hari Jumat menangguhkan mantan Presiden AS Donald Trump hingga setidaknya Januari 2023 dan mengumumkan perubahan tentang bagaimana mereka akan memperlakukan para pemimpin dunia yang melanggar aturan di situsnya. Facebook telah menangguhkan akun Trump sehari setelah kerusuhan Capitol Hill 6 Januari yang mematikan, yang menentukan bahwa dia telah menghasut kekerasan. Penangguhan itu akan berlangsung setidaknya dua tahun sejak tanggal pemblokiran awal dan hanya akan dicabut jika risiko terhadap keselamatan publik telah surut, kata Facebook, Jumat.

Trump mengkritik keputusan itu sebagai bentuk penyensoran dan penghinaan terhadap pemilihnya.

Garis waktu baru ini menyangkal Trump dari Partai Republik menjadi megafon media sosial utama menjelang pemilihan kongres November 2022. Namun, itu berarti dia mungkin dapat kembali ke Facebook jauh sebelum pemilihan presiden berikutnya pada akhir 2024.

Trump telah dilarang secara permanen oleh Twitter dan tetap ditangguhkan oleh YouTube Alphabet setelah kerusuhan. Trump, yang minggu ini menutup blognya yang baru diluncurkan, telah menggoda rencana untuk memulai platformnya sendiri.

“Mengingat beratnya keadaan yang menyebabkan penangguhan Mr. Trump, kami percaya tindakannya merupakan pelanggaran berat terhadap aturan kami yang pantas mendapatkan hukuman tertinggi yang tersedia di bawah protokol penegakan baru,” kata kepala urusan global Facebook Nick Clegg dalam posting tersebut. .

Dewan pengawas Facebook, sebuah kelompok independen yang didanai oleh perusahaan yang mengatur sebagian kecil dari keputusan konten kontroversial, pada bulan Mei mendukung pemblokiran perusahaan terhadap Trump yang belum pernah terjadi sebelumnya. Namun, dewan memutuskan itu salah untuk membuat larangan tidak terbatas dan menyerukan “tanggapan yang proporsional.”

Dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat, Trump mengecam keputusan itu dan mengulangi klaim palsu tentang penipuan pemilih: “Putusan Facebook adalah penghinaan terhadap 75 juta orang yang memecahkan rekor, ditambah banyak lainnya, yang memilih kami dalam Pemilihan Presiden yang Dicurangi 2020. Mereka seharusnya’ tidak diizinkan untuk lolos dari penyensoran dan pembungkaman ini, dan pada akhirnya, kita akan menang. Negara kita tidak dapat menerima penyalahgunaan ini lagi!” Beberapa penyelidikan belum menemukan bukti kecurangan pemilu.

Trump menambahkan, “Lain kali saya di Gedung Putih, tidak akan ada lagi makan malam, atas permintaannya, dengan Mark Zuckerberg dan istrinya. Semuanya akan menjadi bisnis!”

Facebook mengatakan akan bekerja dengan para ahli untuk memutuskan kapan risiko keamanan publik telah mereda agar Trump dapat dipulihkan ke platformnya. Dikatakan akan mengevaluasi faktor-faktor termasuk contoh kekerasan, pembatasan pertemuan damai dan penanda kerusuhan sipil lainnya.

Ia juga mengatakan akan ada serangkaian sanksi yang meningkat yang akan dipicu jika Trump melanggar aturan lebih lanjut yang dapat menyebabkan pemecatan permanennya.

Juru bicara Gedung Putih Jen Psaki, berbicara kepada wartawan, mengatakan tentang keputusan Facebook tentang Trump bahwa rasanya “sangat tidak mungkin zebra akan mengubah garis-garisnya selama dua tahun ke depan, kita lihat saja.”

Perubahan kebijakan
Perusahaan media sosial telah bergulat dalam beberapa tahun terakhir dengan bagaimana menangani para pemimpin dunia dan politisi yang melanggar pedoman mereka.

Pada hari Jumat, pemerintah Nigeria mengatakan telah menangguhkan aktivitas Twitter tanpa batas waktu di negara itu, dua hari setelah perusahaan itu menghapus unggahan dari Presiden Muhammadu Buhari yang mengancam akan menghukum para separatis regional.

Dalam pembalikan besar yang juga datang sebagai bagian dari tanggapan Facebook pada hari Jumat terhadap dewan pengawasnya, Facebook mengatakan “menghapus anggapan yang kami umumkan pada 2019 bahwa pidato dari politisi secara inheren merupakan kepentingan publik.”

Perusahaan mengatakan sekarang akan menimbang konten yang melanggar dari politisi terhadap potensi risiko bahaya dengan cara yang sama seperti yang dilakukan untuk semua pengguna. Itu juga akan mengungkapkan ketika itu menggunakan pengecualian “kelayakan berita”.

Namun, juru bicara Facebook mengkonfirmasi posting politisi akan tetap dibebaskan dari pengecekan fakta pihak ketiga.

Facebook telah mendapat kecaman dari mereka yang berpikir harus meninggalkan pendekatan lepas tangan untuk pidato politik, tetapi juga telah dikritik oleh mereka, termasuk anggota parlemen Republik dan beberapa pendukung kebebasan berekspresi, yang melihat larangan Trump sebagai tindakan sensor yang mengganggu. .

Keputusannya tentang Trump dan perubahan kebijakan baru dapat memiliki konsekuensi besar tentang bagaimana Facebook menangani para pemimpin dan pejabat dunia yang melanggar aturan pada layanannya. Dikatakan bahwa tokoh masyarakat yang melanggar aturannya dengan menghasut atau merayakan kekerasan yang sedang berlangsung atau kerusuhan sipil dapat dibatasi untuk periode mulai dari satu bulan hingga dua tahun.

Perusahaan media sosial telah menghadapi seruan dari beberapa kelompok hak asasi dan aktivis untuk lebih konsisten dalam pendekatan mereka terhadap para pemimpin lain yang telah melanggar atau mendorong aturan mereka. Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Pemimpin Ali Khamenei, Presiden Brasil Jair Bolsonaro dan anggota parlemen di partai yang berkuasa di India telah menarik perhatian.

Facebook juga memberikan beberapa transparansi ke dalam sistem standarnya tentang berapa banyak “teguran” yang dapat diterima pengguna sebelum penangguhan, yang biasanya berlangsung hingga 30 hari.

Kasus Trump telah dilihat sebagai ujian untuk bagaimana perusahaan menanggapi keputusan dan rekomendasi dari dewan pengawas yang baru dibentuk.

Dewan juga merekomendasikan Facebook meninjau perannya dalam konspirasi penipuan pemilu yang menyebabkan pengepungan 6 Januari, yang menurut Facebook akan diterapkan sebagian melalui kemitraannya dengan akademisi yang mempelajari peran yang dimainkannya dalam pemilihan AS 2020. Facebook mengatakan sedang menerapkan 15 dari 19 rekomendasi dewan.

© Thomson Reuters 2021


Ini adalah acara televisi yang spektakuler minggu ini di Orbital, podcast Gadgets 360, saat kita membahas 8K, ukuran layar, QLED dan panel mini-LED — dan menawarkan beberapa saran pembelian. Orbital tersedia di Apple Podcast, Google Podcast, Spotify, Amazon Music, dan di mana pun Anda mendapatkan podcast.

.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *