Tonton: Robot AI Eva Menggunakan Ekspresi Wajah untuk Berkomunikasi Seperti Manusia

Diposting pada

Sebuah tim ilmuwan di Departemen Teknik Mesin Universitas Columbia telah membuat terobosan besar dan mengembangkan robot yang dapat tersenyum, menyeringai, mengangkat alis, dan meniru kerutan dahi manusia. Robot bertenaga kecerdasan buatan, bernama Eva, dapat meniru ekspresi wajah manusia hingga tingkat yang belum pernah terlihat sebelumnya di bidang robotika. Sementara beberapa robot humanoid telah dikembangkan dalam dua dekade terakhir, kecerdasan emosional pada robot sebagian besar masih terbatas. Para ilmuwan yang menjadi bagian dari penelitian ini mengatakan robot humanoid ekspresif wajah mahal dan tidak dapat diakses oleh kebanyakan orang, sehingga membatasi jumlah peneliti di bidang ini.

Inilah tepatnya yang ingin diubah oleh penelitian berjudul, “Wajah robot humanoid ekspresif wajah”, yang diterbitkan dalam jurnal Science Direct. Pengembangan tersebut dapat membantu peneliti kecerdasan buatan potensial dengan menyediakan robot open-source yang relatif murah yang dapat berfungsi sebagai platform untuk penelitian komunikasi emosional antara manusia dan mesin, kata para ilmuwan.

Eva adalah kepala humanoid berukuran dewasa dan meniru ekspresi wajah, gerakan kepala, dan ucapan menggunakan 25 otot, membaca abstrak kertas. Kepala humanoid memiliki 12 otot wajah yang memiliki kemampuan untuk menghasilkan perpindahan kulit hingga 15 mm.

Meskipun tidak secanggih yang dikembangkan oleh organisasi seperti Hanson Robotics dan Hiroshi Ishiguro Laboratories, Eva mampu secara realistis meniru ekspresi wajah dan gerakan kepala manusia, kata para ilmuwan. Mereka bahkan telah membagikan video tentang cara kerja Eva.

Pertama, Eva menggunakan pembelajaran mendalam dan menganalisis gerakan wajah manusia yang ditangkap oleh kamera. Kabel dan motornya kemudian beraksi dengan menarik berbagai titik kulit lembut robot, memungkinkannya berkomunikasi dengan ekspresi wajah. Misalnya, sementara kegembiraan berhubungan dengan satu ekspresi wajah, kombinasi kegembiraan dan kejutan menghasilkan kejutan bahagia, sesuai dengan ekspresi wajah yang terpisah. “Tidak semua kombinasi emosional akan menghasilkan ekspresi wajah yang dapat dipahami, tetapi daftar ekspresi wajah yang dapat direproduksi umumnya dapat diperluas dengan menggabungkan emosi tertentu,” tulis makalah itu.

Apa tujuan robot seperti itu bagi para peneliti?

Robot seperti Eva, kata para ilmuwan, dapat diproduksi dan dirakit secara relatif murah dengan peralatan yang mudah diakses. “Robot ekspresif wajah lainnya memiliki desain eksklusif dan waktu serta biaya untuk membangun alternatif dari awal jauh lebih besar daripada waktu dan biaya untuk membangun desain Eva saat ini,” kata mereka. Robot juga dapat berfungsi sebagai platform jangka panjang untuk penelitian AI emosional. Ada organisasi yang menawarkan robot humanoid untuk disewa, tetapi sulit untuk mempekerjakan mereka untuk penelitian akademis jangka panjang.

“Desain sumber terbuka dan modular Eva memungkinkan penyesuaian dan peningkatan perangkat kerasnya. Jika didokumentasikan dan dibagikan, peningkatan ini juga akan membantu peneliti lain di lapangan,” kata makalah tersebut. Tidak hanya itu, robot juga dapat diprogram dalam berbagai bahasa, termasuk Python, menggunakan teknologi open-source pada Raspberry Pi.


Ini adalah acara televisi yang spektakuler minggu ini di Orbital, podcast Gadgets 360, saat kami membahas 8K, ukuran layar, QLED, dan panel mini-LED — dan menawarkan beberapa saran pembelian. Orbital tersedia di Apple Podcast, Google Podcast, Spotify, Amazon Music, dan di mana pun Anda mendapatkan podcast.

.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *